8 Peraturan Gak Biasa yang Harusnya Ada di Indonesia

X-peraturan-yang-harus-ada-di-Indonesia-eros

InfosukaQQ – Katanya sih, di Indonesia peraturan ada untuk dilanggar, bukan untuk dijalankan. Makanya mungkin karena itulah budaya permisif cukup kental di masyarakat sini. Padahal banyak pula orang yang resah melihat hal-hal yang seharusnya dapat dihindari. Tapi begitulah dinamika kehidupan dan kadang kita cuma bisa nrimo. Jadi mikir, gimana ya kalo sejumlah peraturan ini ada di Indonesia? Pasti seru ngasih hukuman buat…

1. Yang Nyelak Antrian

Nyelak adalah bagian dari budaya
Nyelak adalah bagian dari budaya

Hukuman: Ngantriin semua orang

Kesel abis kan ngelihat orang-orang yang gak mau banget ngantri? Nah, kalo ada yang kayak gitu harusnya kena sanksi sosial di mana doi harus ngantriin orang-orang. Misalnya ada yang nyelak antrian di toko obat, berarti doi harus ngantriin dan beliin obat yang lain. Emang enak…

2. Yang Bawa Kendaraan Lawan Arah

Bensinnya dikosongin aje
Bensinnya dikosongin aje

Hukuman: Tangki bensinnya dikosongin

Sebetulnya secara hukum udah ada sih buat yang begini, yaitu ditilang! Tapi kan pak polisi gak selalu ada. Jadi kayaknya lebih baik disosialisasikan ke semua preman setempat untuk berjaga-jaga dan bila mereka ngelihat ada yang ngelawan arah, langsung cegat, terus diperas, diabisin, dikosongin deh tangki bensinnya. Beres.

3. Yang Parkir Sembarangan

Digilas kan
Digilas kan

Hukuman: Kendaraannya digilas.

Lazimnya yang kayak gini bannya dikempesin atau sekalian diderek ke tempat berwajib. Nah, SukaQQ ngasih alternatif lain nih. Gimana kalo kendaraannya digilas aja, pake tank gitu kayaknya ajib. Ye gak ye gak…

4. Yang Nyiksa Hewan

Kasian...
Kasian…

Hukuman: Gak boleh makan daging seumur idup

Yang anjingnya gak diurusin, yang binatang peliharaannya sering disiksa, yang ngejualin dan ngebunuh gajah, yang burung kakatua dimasukin botol, berhati-hatilah karena ada hukuman baru menunggu kalian di depan, yaitu gak boleh bersinggungan sama sekali dengan berbagai jenis hewan dan sialnya lagi, gak boleh makan daging. Vegan dah lu sana. Caem kan.

5. Yang Korupsi

Museumin aja cukup
Museumin aja cukup

Hukuman: Dimuseumin

Korupsi udah jadi penyakit bangsa. Mewabah dan sangat berbahaya. Bingung ngadepin para pejabat negara yang korup? SukaQQ punya solusinya. Alih-alih dipenjara yang ternyata tetap gak bikin kapok, gimana kalo mereka-mereka ini ditaro aja di Museum Anti-Korupsi. Jadi mereka yang ketahuan korup dipajang aja gitu di museum, kalo bisa ditelanjangi. Nah, pengunjung yang mau nontonin mereka bisa bayar goceng terus dikasih sebungkus kacang, yang bisa buat dimakan sendiri atau buat ngelemparin terpidana korup. Kesehatan mentalnya terus diperiksa. Pokoknya kalo udah hampir gila, baru deh dipenjara di rumah aja, tapi tetep gak boleh bepergian sampai jarak tertentu.

6. Yang Buang Sampah Sembarangan

Disampahin balik saik keknya
Disampahin balik saik keknya

Hukuman: Rumahnya diisi sampah

Gerah lihat orang yang buang sampah sembarangan? Emang sih kita gak selalu nemuin tong sampah. Tapi kan kalo emang gak niat nyampah pastilah selalu ada cara buat ngakalinnya, entah dikantongin dulu kek atau apa kek. Nah, buat yang suka buang sampah sembarangan, kayaknya lebih baik “dibalik” aja. Jadi sampah dalam sehari misal di RT-nya dia, dibuangnya di rumah yang suka nyampah itu aja. Bayangin ada gunungan sampah di dalam rumah. Dipastikan doi bakal kapok nyampah.

7. Yang Bikin Acara Ampe Nutup Jalan

Tapi gak ampe nutup jalan juga
Tapi gak ampe nutup jalan juga

Hukuman: Semua orang boleh numpang makan dan nyantai di acaranya

Ada aja kan yang bikin acara nikahan atau sunatan atau apalah itu yang ampe ngorbanin lalu lintas, jalan ampe ditutup dan nyusahin orang banyak. Gampang, sanksi sosialnya adalah orang-orang boleh numpang makan dan nyantai di acaranya. Bodo amat, lagian siapa suruh nutup jalan.

8. Supir Angkot yang Ngetem di Kemacetan

Emang enak traktirin sesama ripus?
Emang enak traktirin sesama ripus?

Hukuman: Setoran di hari itu dipake buat traktir supir lain yang gak ngetem

Ada baiknya pengusaha angkot mensosialisasikan peraturan ini, niscaya jalanan akan lebih tentram. Ada supir yang berani ngetem? Setorannya harus dipake buat traktirin koleganya sesama supir angkot yang gak ngetem. Nanti bakal ada orang-orang yang ngawasin di titik-titik ngetem seantero kota. Syukurin.

Kamu dukung peraturan yang mana?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s