Kalimat-Kalimat yang Sering Diucapkan Orang Ketika Ditilang

SUKAQQ – Kamu pernah ditilang gak? Atau pernah liat orang ditilang gak? Kalo pernah, pasti sering denger kalimat-kalimat di bawah ini deh.

“Saya Cuma Mau Kesitu Pak”

Nahlo nahlo, kena deh!
Nahlo nahlo, kena deh!

Sering banget nih dipake, alesannya cuma mau kesitu doang, gak tau deh kesitu mana. Mau jalan cuma 1 centimeter kalo emang melanggar aturan ya gak ada alasan.

“Maaf Pak Buru-Buru”

Duh kena lagi
Duh kena lagi

Mau kamu lagi kebelet bokerpun hukum tetep berlaku. Kalo kamu bilang lagi buru-buru, palingan proses tilangnya jadi dicepetin, tapi tetep aja ditilang.

“Saya Gak Liat Pak”

Wadoooh
Wadoooh

Ya terus kalo gak liat, berarti kamu lolos dari hukum yang berlaku? Kalo yang lain aja liat, yakali kamu bisa gak liat. Walaupun beneran gak liat pun, itu gakbisa jadi alasan.

“Saya Gak Tau”

Ampuun Pak
Ampuun Pak

Kalo kamu gak tau, beruntunglah kamu ditilang, karena setelah ditilang kamu jadi tau. Jangan terlihat bodohlah di depan polisi, polisi gak peduli juga.

“Damai Aja Pak”

Bisa aja neng..
Bisa aja neng..

Males sih komenin kalimat yang satu ini, soalnya kalo kalimat ini udah keluar, suka ada setan yang tiba-tiba lewat dan akhirnya ada transaksi yang ilegal deh.

“Tolong Dibantu Pak”

Bisa kali Pak..
Bisa kali Pak..

Ini juga sama aja kayak poin sebelumnya, bahkan ada juga yang belum bilang kaya gitu, udah ditawarin bantuan duluan. Gak tau sih bantuannya dalam bentuk apa. Positive thinking ajalah.

“Saya Ngikutin yang Depan”

Aduh sial bener dah..
Aduh sial bener dah..

Dikira kalo cuma ikut-ikutan terus dimaafin gitu? Yakali, liat tuh, yang di depan kamu juga ditilang, jadi kamu harus ikutin juga, artinya kamu harus rela ditilang juga.

Ngomong Kasar (Tapi Dalem Hati)

#@$%&*$#*!!!!
#@$%&*$#*!!!!

Namanya juga kesel, masih bagus dalem hati daripada diomongin depan polisi, nanti dipenjara.

Apapun alasan kalian kalo udah yang namanya melanggar hukum gak akan ditoleransi. Mangkanya mendingan akuin dan taatin aja. Kalo ada yang nyoba nyogok, itu lebih parah lagi, inget hukum kita gak bisa dibeli dengan uang, eh bisa gak ya? Gak tau deh, harusnya sih gak bisa. Komen di bawah ya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s